Tuesday, January 31, 2012

Fahamilah diriku..


Badanku letih. Betul. Kerja sebagai seorang doktor sememangnya memenatkan. Aku melihat jam tanganku. Sekarang sudah pukul 5.00 pagi. Mungkin beginilah nasib menjadi seorang doktor, on-call itu pasti ada. Tapi aku tak pernah menyesal menjadi seorang doktor kerana aku ingin berbakti kepada negara, aku suka menolong orang lain. :D Itu lah cita-citaku sejak kecil lagi.
Disebalik keletihan, terselit kegembiraan..






Di dalam hatiku...aku terlalu risaukan tentang seseorang.








Sesampai di perkarangan rumah. Aku lihat dari luar, kawasan ruang tamu rumah kelihatan bercahaya. Ish, mungkin suamiku terlupa untuk 'switch off'kan lampu. Letih bekerja agaknya.








Aku berdiri di depan pintu utama. Masih mencari-cari di manakah kunci rumahku di dalam beg tanganku. Sebelum sempat aku membukanya, tiba-tiba pintu itu dibuka dari dalam. Kelihatan kelibat suamiku. Dia bercekak pinggang. Tiba-tiba dadaku berombak kencang melihatkan wajahnya yang bengis. Seperti ada sesuatu yang buruk bakal berlaku.









"Assalamualaikum"......aku memberi salam, namun tidak berjawab. Aku menghulurkan tangan untuk bersalam, namun tidak dihiraukan. Aku tarik kembali tangan itu dengan hampa.








"Kenapa kau balik lambat haa? Dah lupa rumah kat mana ke? Ataupun kau ada jantan lain kat luar sana? Manalah tahukan, orang BERKERJAYA macam kau ni kan ramai orang nak, tak mustahil kau pasang dua!"
suamiku bertanya garang dengan nada sinis.








Aku letih. Aku tak larat untuk melayan kerenahnya lagi. Tiap-tiap kali lepas on-call, dia selalu bertanyakan soalan sama padaku. Aku biarkan saja. Aku ingin segera berehat. Mataku mulai layu. Langkahku ku atur ke tandas. Untuk membersihkan diri dan untuk mengerjakan solat Subuh.





Sebelum sempat mengorak langkah,
tiba-tiba aku dapat merasakan tanganku disentap kasar dari belakang. Badanku berpusing ke belakang, menghadap tubuh suamiku yang tinggi dan tegap. Aku gugup.







"Hoi! Jawablah! Kau ingat aku tunggul ke?"...ya itu suara suamiku.



"Kenapa diam??"





"Sa...sa....sa...yaa....on..call, jadi..........."


Belum sempat aku menjelaskan perkara sebenarnya
Pangg..pang....panggg......pipiku ditampar berkali-kali...Perutku ditumbuk tanpa rasa belas kasihan.
Aduh sakitnya.






Badanku terketar-ketar. Aku jatuh terduduk. Aku usap pipku. Pedih. Perit.
Bibirku berdarah.. Aku ingin bangun kembali, tapi.. Aku lemah. Air mata jernih menitis menuruni pipiku.
Memohon agar dirinya mengerti keadaan diriku walaupun aku tahu itu mustahil.






Aku tak kisah dipukul..bagiku itu hanya sakit luaran. Tapi dalaman ini lagi menyakitkan.Hati ini terluka bagaikan dihiris-hiris sembilu saat dia yang sepatutnya mempercayai aku lebih daripada orang lain merupakan orang pertama menuduhku bukan-bukan.. Aku kesal.






Sungguh. Aku tak berdaya melawannya. Aku letih. Cukuplah dengan bebanan kerja. Kali ni ditambah pula dengan cemburu suami yang tak bertempat. Ya Allah bantulah aku. Aku hanya hambaMu yang lemah.
Sekali lagi aku cuba untuk bangun, tapi semakin lama..pandanganku kabur. Semakin kelam. Dunia terasa berpusing dan gelap.



Adakah ini masa terakhirku? Andai ajal itu datang, aku terima.





Marry someone who expects less and accepts more. 
Someone who realises that you tried, 
not someone who reminds you that you promised.



The happiest couples never have the same character. 

They have the best understanding of their differences
quotes from thebestquotes











pengajaran : Find someone that will cherish you. Who will protect you by yourside, who will stand beside you when you're sad and someone who will make you stay just the way you are. :D


Notaharini: Jangan terpedaya dengan CINTA BUTA.


Salam SERIBU kali sayang ~ JAJA
           

5 comments:

mumia said...

InsyaAllah..


mudah mudahan Allah tunaikan hasrat hati muuu.

:)

D-SIM said...

errr...okay..masih 'menghadam' cerita campur dengan moral value
@.@

faridFirdaus said...

ganasnye citer...18sg...:p

btw,nice story and its true!

krolrijal said...

jannah: nape skunk sume psal cinta.?? haha

Misz Jenny said...

@mumia :

Mudah-mudahan






@D-sim :

erkk...moral value tak releven ke?? hahahaha





@Farid :
takdela ganas sangat..
cuma nak sampaikan apa yg tersirat..hihi





@krolrijal :

masa bila SEMUAAA?
takpunnnn! :p